Beberapa hari yang lalu, gagang kaca mata ku lepas dari frame, maksud hati ingin menservis sendiri tanpa harus dibawa ke optik, but unfortunately, ternyata malah berbuah kerusakan, mungkin karena kurang hati-hati pas betulin pake obeng, pengait yang bersatu sama mur, patah!!!

Yaah… terpaksa harus dibawa deh ke optik. Itupun kata tukang servisnya, kaca mataku ga bisa diperbaiki karena kebetulan kaca mataku terbuat dari alumunium,. Katanya kalo terbuat dari besi masih bisa dibetulin dengan di patri. Padahal kaca mata itu baru beli sekitar bulan juni 2006, masih lom lama khan???

Apa boleh buat, nasi sudah menjadi bubur, ya udah… akhirnya untuk menghemat uang, terpaksa pake deh frame kaca mataku yang lama, tentunya dengan lensa yang harus pesan baru, karena lensa lama dah ga cocok buat mataku.

Istri sempat agak ngomel juga, “ Coba kalo waktu rusak langsung di bawa ke optik , khan ga perlu sampe ganti kaca mata!”, hee… iya sich, tapi mo gimana lagi….

Ya sudah lah, ini pelajaran buat aku, moga mulai saat ini aku bisa lebih berhati-hati dalam merawat kaca mataku, biar awet. Emang sih selama ini aku kurang hati-hati pake kaca mata, mungkin sudah puluhan kali kaca mataku jatuh, sampe ada sekita 4 tanda gores dikaca mataku karena saking seringnya jatuh. Kalo kaca mataku terbuat dari kaca, pasti udah pecah dari dulu. Makanya ketika ganti lensa dengan frame lama, aku minta lensa dari plastik aja, biar kalo jatuh ga gampang pecah.

Satu hal yang terbesit dalam fikiranku, mungkin kaca mata ini teguran dari Alloh SWT kepada diri ini, pertama, pepatah arab mengatakan,”kesehatan adalah mahkota yang ada di atas kepala orang yang sehat, tapi hanya bisa dilihat oleh orang yang sakit”; kira-kira begitulah, artinya apa?, ternyata emang jauh lebih nikmat mempunyai mata yang sehat, tanpa harus pake kaca mata setiap hari. Mungkin selama ini aku kurang menjaga kesehatan mata, kurang memperhatikan tata cara membaca yang baik, kurang menjaga jarak menonton televisi, dan yang paling penting kurang menjaga pandangan dari hal-hal yang diharamkan Alloh SWT.  Yang kedua, dengan rusaknya kaca mataku, aku harus lebih menyadari pentingnya berfikir matang, bersikap hati-hati dan memperhitungkan risiko sebelum bertindak.